Mewah Serapah

Menjadi kaya tak menjamin orang berbudaya atau beradab seperti orang biasa. Seperti biasa, saat menjaga areal parkir staf sekolah ini, saya pasti berhadapan dengan satu dua orangtua bebal. Seperti pagi ini, sebuah mobil merah menyala, mobil sport begitu, pendek drngan knalpot tak beda seperti motor knalpot brong, datang dan mencoba masuk. Saya hentikan mobilnya dan menyapa pengemudinya, seorang bapak-bapak dengan jas dan dasi, serta anak perempuannya, tampaknya senior student.

“Oom, seharusnya ndak boleh lewat sini Oom, ini buat pegawai sama guru doang”
“Loh, saya ndak parkir kok. Cuman ngedrop doang..”
“Bukan soal parkir ndak parkir, Oom. Kan itu udah ada tanda dilarang masuk mulai jam 7.30 – 16.00, kecuali pegawai dan pengantar barang..”
“Iya saya tahu, tapi kan saya ndak parkir. Paling cuman 5 menit, selesai..”

Ya Tuhaaaaaan, otak dan dunia orang ini cuman parkir.

“Iya Oom, tapi tidak boleh masuk. Tuh ada tulisan “No Entry”..”
“Jumat kemarin saya masuk dan ngedrop anak saya latihan tennis”
“Jam berapa itu Oom?”
Dia bertanya ke anaknya. Anaknya yang sudah SMA itu menjawab “jam 6.30”

Dalam hati saya berkata “ya elah, situ pas subuh masuk sini mau pipis sambil kayang ya ndak ada yang ngelarang..”

“Iya Oom, kalau 6.30 ndak apa-apa. Kan di tandanya tertulis mulai 7.30?”
“Tapi saya ndak parkir. Kamu masak ndak percaya sayaaa..”

Buset nih orang. Bener-bener deh. Tak suruh ngemut tanda larangan masuk baru kapok.

“Ya sudah Oom, kali ini boleh masuk, tapi besok-besok jangan lewat sini, lewat gedung olahraga aja, seperti orangtua yang lain,”

Lalu saya memandang anaknya dan berkata,”heh kepret, aturan itu dari kepala sekolah. Ada tuh di buletin sekolah. Situ baca dong, udah SMA ndak bisa baca, malas banget jalan kaki, ntar saya suruh kamu push up sambil kayang kaki diangkat satu, kapok!”

Tentu itu dalam bayangan saya. Saya cuman berkata,”next time, please drop off at the sport centre”

Mobil itu berlalu, sambil sengaja nge-gas. Kampret.

Satu guru yang mobilnya kehalang mobil tadi berhenti dan menyapa saya, “urip ancen abot ya bro. Some people are just stupid. Keep calm…”

Pagi di hari senin. Mengharukan sekali.

Lalu istri saya menelpon “say, kamu lupa tas ransel-mu ya…ini masih di garasi rumah”

Jiaaaaah… saya jadi lupa ransel saya. Padahal isinya barang-barang hidup saya, semacam thesis, buku dan charger. *eh

Saya salahkan si mobil sport tadi. Mosok beli mobil mahal-mahal dapetnya cuman dua pintu… huh..

#baladatrafficwarden

View on Path