Ikutan interdisciplinary conference soal tema yang berbau psikologi ini emang bikin degdegplas. Yang ikutan juga kayaknya para dewa di bidangnya. Udah pada tua semua pula. Eh, ndak semua. Saya masih remaja. Remaja akhir. Akhiiiiiiiirrrt banget.

Dari judul presentasi aja udah keren-keren. Saya minder sendirian nih. Jadi, ketimbang salah omong, mending jadi pendengar yang baek. Duduk manis. Iya, duduk aja saya udah manis. Apalagi njengking…

Saat break juga drgdegplas. Takut ditanya masalah-masalah langit. Di depan saya tadi, peserta dari NZ diskusi dengan peserta dari palestine. Bahasnya udah bicara dekonstruksi mitologi hero gitu.

Puncaknya, pakde yang jadi pembicara kunci, yang bukunya saya kutip di makalah saya, yang dari biodatanya kayaknya dewa-nya dewa di tema ini, tiba-tiba menghampiri saya. Bersama mbakyu convener konfrens ini yang ayu-nya selangit tapi galaknya nyetop pembicara yang overtime juga selangit.

Saya udah siap2. Jangkrik, ini bakal ditanya soal monomyth joseph campbell….bisa belepotan njawabnya.

Si pakde nanya. Pake bahasa inggris tentunya.
“Satrya, kamu dari Bali kan?”
“Iya, pakde”
“Nanti pas aku balik, mau mampir transit dulu ke bali. Aku mau makan babi panggang di sekitar bandara”

Sempat bengong. Semua persiapan rontok semua. Tapi, hei, ini mah gak pake teori.

“Oalah…babi guling? Ada bisalah..”

Lalu saya pun jadi penceramah dadakan. Soal babi guling. Ndak pake teori. – at Murdoch University Chinese Garden

View on Path