Trauma terbesar tukang antar pizza mirip-mirip dengan trauma sopir truk.

Kalau di Indonesia, lagi ramai trauma sama ibu-ibu naik motor yang kasih sein kiri tapi belok kanan, saya juga kena trauma yang mirip.

Kali ini soal dipepet nenek-nenek. 

Kota ini memang penuh pengendara mobil yang bikin ajeb-ajeb. Salah satunya pengendara mobil berkategori sepuh. Atau super sepuh. Mungkin usia 70 tahunan ke atas. Iya, masih naik mobil. Kenceng pula kadang-kadang.

Dulu sempat ramai, pihak kepolisian sempat ingin mereview kebijakan pengendara sepuh ini. Banyak kecelakaan terjadi pada kalangan sepuh ini. Terutama terjadi saat salah injak rem dan gas. Salah satu mahasiswa Indonesia kena juga. Saat di lampu merah, mobil di depan malah mundur kenceng. Nabrak. Si sopir keluar mobil, eh ndak pake ngerem dan mengembalikan persneling. Alhasil keseret. Sudah sepuh. Gimana ndak ajeb-ajeb.

Saya dua kali dipepet nenek-nenek. Sore saat mau antar pizza, sudah kasih tanda, jalan pelan, eh tiba-tiba dari belakang datang mobil hijau kenceng langsung belok parkir tanpa kasih tanda. Di depan saya. Pake bunyi ngepot. Saya sampe ajeb beneran. Ndak pake emosi sebenarnya. Tapi muka emang kaget. Si sopir buka jendela, bales melotot. Nenek-nenek. Kayak mau bilang “apa liat-liat? Ndak pernah liat nenek ngepot?” Terus keluar sambil tertatih tatih. Pake tongkat!

Piuh.

Seminggu sebelumnya, mobil saya sempat terjebak macet di areal mall karena ada nenek-nenek parkir mundur nabrak troli, terus mobilnya juga ditabrak nenek-nenek lain yang juga mau parkir di sebelahnya. Bertengkar ndak pake minggir.

Ampun deh.

Mending ibu-ibu pake sein kanan tapi belok kiri deh kayaknya…

Perth, 5 february 2016